Top Ad unit 728 × 90

Ayah...Aku Rindu Pelukanmu

gbr dari google
Oleh : Adi Supriadi
Maret 2015,

Pagi Sabtu seperti biasanya Saya menanti istri dan anak-anak menjemput Saya di Terminal Leuwi Panjang, Bandung. Tepat jam 10 Saya menunggu di Rumah Makan Ampera diterminal itu.
Saat Sedang Asyik menyerumput Kopi Panas, Melintas di depan Pintu Rumah Makan itu seorang gadis kecil berusia 7 tahunan, Cantik sekali  wajahnya khas wajah-wajah Sunda yang indah. Menarik buat Saya adalah ketika gadis kecil ini melintas ke kanan dan melintas ke kiri sambi memandang Saya dan kemudian tertunduk malu. Saya berfikir apakah anak ini Anak jalanan tetapi sepertinya tidak, Bajunya bagus bersih dan bahkan sangat bersih cerah. Apakah gadis kecil ini jatuh cinta? Oh Tidak bagaimana mungkin seorang Balita 7 tahun jatuh cinta pada pria 30 tahunan seperti Saya.
Saya panggil Balita itu "Adek...Kesini", Tersipu-sipu Gadis kecil ini mendekat. "Ade..Siapa namanya?" , "Aku...Nadiah Om, Om lagi sendiri ya?", Saya merinding gadis kecil ini menanyakan kesendirian Saya.

Saya bertanya "Ade darimana?", "Aku dar Pasir Koja om..., Om Aku kenalin sama mamah mau ya..." Rayu Nadiah pada Saya. Nadiah gadis kecil ini menggenggam tanganku dan menarik-narik Saya. "Emang, Mamahnya dimana, Nggak Sama Papah?" Tanya Saya pada Nadiah. Nadiah mulai berlinangan Air mata "Papah udah pergi Om, Papah meninggalkan Aku sama mamah, Om mau jadi Papah Aku kan?" Tanya Nadiah pada Saya dengan linangan Air matanya. Saya tidak bisa menjawab pertanyaan Nadiah yang merindukan seorang Papah, Papahnya memang pergi entah kemana tetapi Saya tidak mungkin menjadi Papahnya. Saya Peluk Nadiah dengan membisikan "Nadiah harus yakin Jika Nadiah akan ketemu Papah yang baik, Nadiah harus rajin berdoa ya" Saya usap kelalanya dan Saya pun tak kuasa menahan Air mata pagi ini. Nadiah pergi dari hadapan Saya sambil menangis pelan, Saya tidak kuat melihatnya, kemana Nadiah pergi mungkin bersama mamahnya. Dari kejauhan Saya melihat Nadiah bersama ibunya meninggalkan toko di sebelah Rumah Makan itu.
Pembaca bayangkan betapa perceraian itu bukanlah pilihan, betapa banyak anak merindukan papanya, kejadian seperti ini sering Saya alami dan temukan sendiri Kota Bandung, Jawa Barat.
Tahun 2007 yang paling Saya ingat,

Ketika Saya pulang kerja dari Rabbani Hypnofashion, Saya menumpang Angkot jurusan Leuwi Panjang - Cicaheum, Saya duduk tepat dibelakang Supir dan dipojok depan Saya seorang gadis kecil usia 5 tahun bersama Ibunya.

Sampailah mereka pada tujuan ketika ibunya meminta Supir angkot untuk berhenti, tiba-tiba Gadis kecil ini memegang tangan Saya dan berkata "Ayo Ayah..Kita sudah Sampai..Ayo turun", Sang Ibu menegur anaknya " Dhita..Ini Bukan Ayahmu Nak...",
Sang Anak tetap ngotot "Ini Ayah Bunda...Ini Ayah...." Gadis kecil bernama Dhita ini mulai menangis. Sang ibu meminta maaf kepada Saya dan menjelaskan jika Anaknya sedang merindukan Ayahnya dan Saya memang mirip seperti ayahnya Dhita.

Saya meminta izin pada Supir untuk bertahan sebentar "Dhita..Sini Om Peluk ya Sayang..." , Gadis kecil ini pun menangis, Dan terus berkata "Ayah...Kita sudah sampai...Ayo...", Saya tidak kuat melihat kejadian ini, Saya terharu dan akhirnya ikut menangis. Oh Tuhan.......
Saya melihat Sang Ibu sepertinya menahan sesuatu rasa yang tak terbendung, Setelah Angkot itu berlalu, Dari kejauhan Saya melihat Sang Ibu mrngusap Air Matanya berkali-kali, Saya pastikan Sang Ibu Menangis.

Kemana perginya Ayah Dhita, Kemana perginya, Ya Allah...Mengapa kondisi ini selalu Saya temukan, Mengapa Suami-Suami meninggalkan istrinya, Mengapa Ayah-Ayah meninggalkan Anaknya...

Ayah, Aku Rindu Pelukanmu mungkin itu yang ada dihati Nadiah pagi tadi. Ya Allah.....Ampuni hambamu yang belum bisa berbuat banyak untuk anak-anak yang telah kehilangan Ayahnya.

Bandung, 28 Maret 2015
Saya Haddad Assyarkhan
Pin BB : 7DBA7452
Ayah...Aku Rindu Pelukanmu Reviewed by alimoel soekarno on 22.29 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.