Top Ad unit 728 × 90

Bravo Ayah!

Bravo Ayah!
PKS Kota Bandung - Hari Ayah


Hari ini hari spesial bagi ayah-ayah di Indonesia. Sebagian anak Indonesia yang mengetahui hari spesial di tangggal dua belas November 2014 ini, memunjung berbagai hadiah dan tak lupa disertai kecup dan doa untuk ayah tercinta, sekedar berterima kasih atas segala kasih sayang, tanggung jawab hingga pengorbanan ayahnya. Bravo Ayah!

Tak berlebihan kiranya, sekali dalam setahun memperingati bagaimana jasa seorang ayah terhadap anak-anaknya. Dalam hal melukiskan peran ayah ini, Ebiet G. Ade piawai dalam menggambarkannya, seperti dalam bait-bait lagu berikut:

Titip Rindu Buat Ayah

Dimatamu masih tersimpan Selaksa peristiwa

Benturan dan hembasan terpahang dikeningmu

Kau nampak tua dan lelah keringat mengucur deras

Namun kau tetap tabah .... hmmm hmmm ...

Meskinafasmu kadang tersengal

Memikul beban yang makin syarat

Kau tetap bertahan

Engkau telah mengerti hitam dan merah jalan ini

Keriput tulang pipimu gambaran perjuangan

Bahumu yang dulu kekar legam terbakar matahari

Kini kurus dalam terbungkus hmmm

Namun semangat tak pernah pudar

Meski langkahmu kadang gemetar

Kau tetap setia

Ayah dalam hening sepi kurindu

Untuk menuai padi milik kita

Namun kerinduan tinggal hanya kerinduan

Anakmu banyak menanggung beban ho ho

Engkau telah mengerti hitam dan merah jalan ini

Keriput tulang pipimu gambaran perjuangan

Bahumu yang dulu kekar legam terbakar matahari

Kini kurus dalam terbungkus hmmm

Namun semangat tak pernah pudar

Meski langkahmu kadang gemetar

Kau tetap setia.


Seorang ayah yang mencintai keluarga dan anaknya pasti akan membanting tulang untuk menyejahterakan. Di era globalisasi dan serba instan, tak jarang anak di rumah hanya melihat ayah sepintas lalu kembali menghilang dengan menenteng tas tenggelam di berbagai aktifitas. Tekanan dan tanggung jawab yang demikian besar, yang dihadapinya, sering memunculkan stress pikiran dan hati tak jembar.

Tak heran jika hasil penelitian ahli, deret ayah lebih dulu berpulang ke rahmatullah lebih banyak dibanding angka kematian ibu, meski tak lepas dari peran takdir yang tak pernah mangkir.

Di zaman godaan dunia hadir tanpa jeda, seorang ayah dituntut pula tak hanya materi yang penuhi. Ia harus mampu memegang tali kendali sejak anak masih usia dini, bahu membahu dengan sang istri, agar tak terjadi penyesalan dikemudian hari.

Bahkan dalam Islam jauh sebelum janin tumbuh, peran ayah sudah berpengaruh. Sebut saja ibrah (pelajaran) yang diberikan nabi Zakaria AS yang diabadikan dalam Surat Maryam ayat 2-6. Dengan doa terus menerus tak pernah putus, meski istrinya yang bernama Isya yang telah lanjut usia (90 tahun), nabi Zakaria mendamba putra. Dan berkat keyakinan penuh atas kasih sayang dan rahmat Allah, maka lahirlah Yahya yang kelak menjadi nabi juga. (Surat Maryam ayat 7).

Bagaimana peran ayah dalam menanamkan tauhid, mengajarkan kepada anaknya sejak dini tentang bersyukur, keiklasan serta kesantunan kepada kedua orang tua, tergambar dalam Surat Lukman ayat 12-15. Nama Lukman dimunculkan oleh Allah mewakili sosok ayah dimana tanggung jawab dunia akhirat atas istri dan anak anaknya dibebankan dipundak ayah. Wouw...berat nian pikulan pundaknya.

Penulis jadi ingin menambah bait di atas dengan tambahan dendang:

'"Bebanmu makin syarat, selain tanggung jawab dunia masih dituntut tanggung jawab akherat...hmm..hmm".

Baik penulis lanjutkan obrolan tentang ayah yang notabene tetap manusia biasa pasti menyimpan kekurangan. Jika ia tak bisa berikan tauladan yang sempurna, tak mampu mengontrol emosinya dan sepenuhnya belum mampu wujudkan bahagia, sebagai anak harus bisa memaafkan atas kekurangannya. 

Letih dan peluh ayah serta ibu, kasih sayang dan doa sepanjang usia mereka, hantarkan anak-anaknya meraih kesuksesan nanti di akhirat bahkan masih berada di dunia, tak mampu terbalaskan dengan harta.

Tak berlebihan jika diperingatan Hari Ayah Indonesia kali ini, penulis ingatkan untuk memuliakan ayah, selagi masih ada. Bagi yang ayahnya telah tiada, khusyuklah berdoa agar tetap mendapat ampunan dari Allah aza wa jalla. (Frieda)









Bravo Ayah! Reviewed by Riska Mardiana on 19.56 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.