Top Ad unit 728 × 90

Dewan Dorong Pemkot Bandung Kembali Berlakukan WFH

 Laju penularan Covid-19 meningkat dengan rasio kasus positif mencapai rekor tertinggi hingga 26 persen. Padahal, vaksin diperkirakan belum tersedia ke publik pada pertengahan tahun depan. Karena itu pengendalian wabah melalui pembatasan sosial dan surveilans harus jadi prioritas.


Satuan Tugas Penanganan Covid-19, Minggu (6/9/2020), melaporkan penambahan kasus 3.444 orang dengan jumlah orang yang diperiksa hanya 13.225 orang. Itu berarti rasio positif 26 persen, menjadi jumlah tertinggi.


Sementara di Kota Bandung menurut laman Pusicov, hingga Minggu (6/9/2020), konfirmasi atau kasus positif Covid-19 mencapai 810 kasus. Bila dirincikan, dari total 810 kasus positif, 90 (11,11%) diantaranya berstatus kasus aktif, 672 (82,96%) pasien dinyatakan sembuh dan 48 (5,93%) lainnya meninggal dunia.


Swab test yang dilakukan secara masif oleh Dinas Kesehatan Kota Bandung terhadap ribuan Aparatur Sipil Negara (ASN) dalam satu minggu terakhir, mulai menunjukkan hasilnya, terdapat penambahan kasus positif yang signifikan diantaranya dilingkungan Kecamatan Coblong, Dinas Sosial, Dinas Pendidikan Kota Bandung, dan yang terbaru ditemukan di Dinas Pekerjaan Umum.

Ketua Komisi C DPRD Kota Bandung Yudi Cahyadi


Ketua Komisi C DPRD Kota Bandung, Yudi Cahyadi prihatin melihat peningkatan kasus positif Covid-19 dalam sepekan terakhir, apalagi terjadi dilingkungan Pemerintah Kota.


Yudi menilai Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung perlu mengambil langkah cepat dengan memberlakukan kembali work from home (WFH) pada setiap organisasi perangkat daerah (OPD) guna memutus penyebaran Covid-19 ini.


“Dewan dorong Pemkot kembali berlakukan WFH atau shift untuk para ASN, mengingat penyebaran Covid-19 sudah masuk ke ASN Pemkot dari mulai kewilayahan (Kecamatan atau Kelurahan) sampai OPD,” ungkap Yudi Cahyadi, Senin (7/9/2020).


Bila Kebijakan ini kembali diterbitkan, Yudi meminta ASN tetap melakukan pelayanan maksimal pada masyarakat meskipun WFH dan wajib menyusun rencana kerja serta melakukan kedinasan sesuai dengan sasaran dan target kinerja.


“Namun tetap dengan catatan, pelayanan publik tidak terganggu,” pesannya.


Lebih lanjut, Yudi mengingatkan semua warga Kota Bandung termasuk aparatur pemerintahan agar meningkatkan kedisiplinan dan level kewaspadaan terkait penyebaran Covid-19 yang semakin masif. Dengan cara disiplin mematuhi protokol kesehatan dengan memakai masker, menjaga jarak dan rajin mencuci tangan menggunakan sabun.


Tambahnya, Yudi meminta Satuan Tugas Penanganan Covid-19 melakukan pelacakan atau tracking pada kasus positif dan melakukan testing secara masif agar penyebaran virus corona bisa terkendali.


“Tracking atau pelacakan dan testing secara masif juga perlu dilakukan agar penyebaran covid bisa terkendali,” pungkasnya




(Ahmad Farid Fakhrullah)

Dewan Dorong Pemkot Bandung Kembali Berlakukan WFH Reviewed by Ahmad Farid Fakhrullah on 12.18 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.