Top Ad unit 728 × 90

Waspada Monster Marah Ketika Pilkada Kalah

Ilustrasi : medusa


Manusiawi, jika menggumpal rasa kecewa dan sendu para kader PKS dan segenap kader dari partai pendukung Sudrajat-Syaikhu. Meski belum resmi, mampu menggetar sanubari ketika berita kekalahan tersiar. 

Eit...ga boleh pake lama. Awas monster marah tak boleh singgah.  Bukankah dari awal Ketua Team Pemenangan ASYIK, Haru Suandharu memberi penguatan bekal mental:

"Maksimalkan berjuang, jauhi berbuat curang, maka apapun hasilnya sejatinya kita sudah menang. Tak masalah siapapun pemenang, karena sesungguhnya di Lauhul Mahfudz tulisan telah terbentang" 

Lalu siapa salah jika akhirnya ASYIK kalah? Stop! Berhentilah mencari kesalahan agar hati terbebas lepas dari dendam dan iri akibat ambisi liar tak terkendali, sehingga bisa terima release berita kekalahan dari Struktur. Qiyadah telah menunjukkan sikap gentel loh.   

Wadow...jika ada Kader yang berpikir keder, mending digiring untuk luapkan puji pada Illahi lalu bisiki:

"Bersyukur kita mendapat kesempatan manis, bisa ikut berkontribusi hingga garis finish."  

Mari enerji kecewa berat kita salurkan untuk membayangkan Jabar ke depan hebat, lebih maju meski bukan ASYIK yang memandu. Bukankah ke empat kandidat adalah terpilih sebagai putra terbaik Jawa Barat? 

Okey... jika sudah lerai yuk mari kita santap penggalan motivasi berikut ini.
(Coach Djajendra, permisi sekalian mohon ijin sedikit saya ubah redaksi kata tapi tak mengubah makna, terima kasih)
 
"Kalah dan menang hanyalah persepsi dari sebuah hasil akhir untuk perjuangan penuh tanggung jawab. Ketika nilai-nilai sportivitas dan etika hidup dalam jiwa, maka diri memiliki kekuatan untuk menerima kekalahan dengan senyum ketulusan.
 
Ketika seseorang tidak ikhlas menerima kekalahan dari sebuah pertandingan yang terbuka dan terukur dan terarah, maka dia sedang menciptakan Monster Amarah

Ikhlas dan bersabar adalah jalan berikut untuk meraih kemenangan, sebaliknya tak ikhlas dan penuh kebencian adalah jalan berikut untuk menuju kekalahan.

Menerima kekalahan dengan senyum tulus adalah bukti bahwa kita bahagia dengan apa yangTuhan putus.

Menerima kekalahan dengan rasa syukur dan penuh empati, bukti kita kompetitor cerdas dan mampu jadi pemenang yang berkualitas. 

Para pemenang adalah mereka yang sukses mengalahkan ego dan ambisi pribadi yang tak terkendali.
 
Bila diri mampu mengadopsi sikap baik dan memperkuat energi positif ke dalam jati diri, maka kekalahan akan menjadi rahmat untuk memperbaiki kualitas diri.

Terimalah kekalahan sebagai kemenangan bersama. Belajarlah dari kekalahan dan siapkan kekuatan untuk kemenangan di berikut pertandingan. 

Jauhkan diri dari obsesi yang berlebihan untuk sebuah hasil yang sempurna. Wasit yang mengawasi pertandingan selalu memiliki hak penuh di lapangan, sehingga diperlukan sikap dewasa dan kemampuan untuk menerima ketidak sempurnaan di lapangan. Jangan biarkan diri kalah oleh ketidak dewasaan realitas permainan.

Jadilah energi positif dan segera mengucapkan selamat kepada lawan tanding. Antusias dan bahagia ketika ulurkan tangan jabat tangan lawan dan mengatakan:
'Kompetisi sudah berakhir saya akan membantu Anda. Sekarang Anda adalah sahabat saya siap sepenuh hati membantu mengisi kemenangan Anda', 
ini janji saya." 

Sob, ini kesempatan yang tepat lho buat menyampaikan ucapan  selamat, kepada Haru Suandharu Ketua Team Pemenangan ASYIK Jabar. Juga kepada Ani Rukmini Ketua Team Relawan Pemenangan Perempuan di Koalisi Gabungan ASYIK Jabar yang telah berhasil menggawangi pertandingan dengan cantik, elegan dari detik ke detik pertandingan, hingga terasa syik-asyik.
  
#FriedaKustantina
#JuruCatat



Waspada Monster Marah Ketika Pilkada Kalah Reviewed by Frieda Kustantina on 12.14 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.