Top Ad unit 728 × 90

Aher: Lontar Hari Kedua Jalur Indonesia Padat Lancar



MINA JADDID,25 September 2015 -- Lontar jumrah hari kedua khususnya kloter Jawa Barat berjalan lancar sekalipun padat jamaah setelah musibah Mina, Kamis (24/9) kemarin. 

Demikian dilaporkan Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan (Aher) melalui Sekretaris Pribadi Gubernur Jabar, Ade Sukalsah, dari Minajaddid kepada Humas Pemprov Jabar, Jumat (25/9) sore ini. 
Aher mengungkapkan, begitu melintas Posko Misi Haji Indonesia, terdengar pengumuman yang mengingatkan jemaah untuk berhati-hati dan senantiasa berdoa karena pantauan petugas jalur pada pagi tadi memang begitu padat. 

"Rasanya semua jemaah yang mendengar pengumuman itu sontak merasa khawatir. Sangat wajar memang karena alam bawah sadar masing-masing telah merekam berita kejadian kemarin yang terjaadi di jalur 204," katanya melalui surat elektronik. 

Dengan kondisi demikian, gubernur optimistis musibah tidak akan terjadi lagi, sehingga jamaah haji Jabar khususnya bisa lebih merasakan kenyaman beribadah. Aher menunturkan, pagi sekali selepas shubuh, rombongan Gubernur Jabar berangkat dari tenda jemaah reguler untuk melontar jumrah di hari kedua. 

Jarak tenda di wilayah Minajaddid menuju Jamarat sekitar 3 km dan dapat ditempuh kurang lebih 1 jam dengan jalan santai. Nampak kepadatan jemaah yang mengular di pintu terowongan Al Moalsem yang menjadi akses menuju Jamarat. 

"Kebanyakan jemaah yang berada di tenda wilayah Minajaddid pergi melontar pada saat pagi. Walaupun afdolnya setelah tergelincir matahari (ba'da zawal), pergi pagi nampaknya menjadi pilihan terbaik jemaah mengingat cuaca yang begitu terik terutama di siang hari," sambungnya. 

Sepanjang jalan, kepadatan jalur memang sangat dirasakan. Kiri, kanan, depan, belakang penuh sesak dengan lautan manusia. Sesampainya di lokasi lantai tiga bangunan, rangkaian jemaah baru terlihat mencair karena memasuki area lontar yang begitu luas. 

Jamarat kini jauh dari kesan sempit dan berdesakan, semua jemaah merasakan hal tersebut. Prosesi melontar pun dapat dimulai dari Ula, Wustha, dan Aqobah dalam waktu sekitar 15 menitan, selanjutnya jemaah kembali ke tenda melalui akses terowongan yang sama. Jemaah yang akan mengambil nafar awal, maka prosesi yang persis sama hari ini harus dilakukan kembali besok hari dan menjadi prosesi lontar terakhir. 

"Sangat disarankan kepada mereka agar langsung berkemas tas bawaan dari tenda, sehingga selepas jumroh dapat langsung kembali ke pondokan atau hotel di beberapa wilayah di Mekkah yang justeru lebih dekat lokasinya dari Jamarat daripada harus kembali ke tenda di Minajaddid," pungkas Aher.
Aher: Lontar Hari Kedua Jalur Indonesia Padat Lancar Reviewed by alimoel soekarno on 03.02 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.