Top Ad unit 728 × 90

Ledia Hanifa : Perlindungan Jamaah Umroh Harus Dikuatkan dalam Undang-undang


Penelantaraan jamaah haji dan umroh bukan persoalan baru di Indonesia. Namun, meski cukup sering terjadi dan ramai diberitakan, kasus-kasus serupa masih saja terulang. Untuk itu Wakil Ketua Komisi VIII DPR RI, Ledia Hanifa Amaliah memandang perlu perbaikan regulasi terkait penyelenggaran ibadah haji dan umroh ini.
“Saat ini komisi VIII tengah menggodok RUU Pernyelenggaran Haji dan Umroh sebagai revisi bagi UU Haji no 13 Tahun 2008. Hal ini menjadi penting dilakukan untuk melakukan perbaikan pelayanan bagi jamaah haji dan umroh termasuk perbaikan dalam hal pengawasan dan pemberian sanksi bagi penyelenggara haji khusus dan umroh bermasalah.”
Ledia mengingatkan, animo masyarakat untuk melakukan perjalanan ibadah ke tanah suci memang tinggi dan semakin tahun semakin bertambah jumlah peminatnya. Besarnya biaya dan lamanya masa tunggu berhaji tidak menyurutkan antrian pendaftar. “Bahkan bisa jadi dua hal ini merupakan salah satu faktor pemicu meningkatnya jumlah jamaah umroh Indonesia,” tambahnya.
Sayang, tingginya peminat haji dan umroh justru dijadikan sebuah kesempatan pihak-pihak tak bertanggung jawab untuk mengambil keuntungan semata.
“Kezaliman pada jamaah haji dan umroh ini banyak ragamnya. Mulai dari mereka yang benar-benar memberangkatkan jamaah haji dan umroh tetapi dengan memberikan pelayanan buruk, memberangkatkan tapi melakukan penelantaran jamaah di Arab Saudi, hingga yang benar-benar melakukan penipuan dengan mengumpulkan uang calon jamaah tetapi tidak memberangkatkan sama sekali atau yang menjalankan praktek money game dengan berkedok arisan, MLM hingga investasi haji dan umroh,” papar Ledia
Khusus untuk ibadah umroh, aleg FPKS ini menyatakan perlu diberi perhatian lebih karena  di dalam Undang-undang no 13 Tahun 2008 hanya terdapat 4 pasal terkait penyelenggaraan umroh dan belum memasukkan klausul mengenai pengawasan, sanksi pidana serta ketentuan yang bisa menjelaskan bahwa penyelenggaran umroh bukan lembaga keuangan atau investasi.
“Perkembangan sebuah undang-undang memang tergantung pula pada perkembangan situasi sosial kemasyarakatan termasuk munculnya kasus atau problematika di tengah masyarakat. Maka karena maraknya persoalan penelantaran, penipuan hingga penyalahgunaan izin lembaga penyelenggara haji umroh dengan ditemukannya mereka yang melakukan praktek-praktek pengumpulan dana masyarakat secara tidak sah, memasukkan klausul-klausul pengawasan, sanksi pidana dan batasan-batasan yang jelas bagi lembaga penyelenggaran haji umroh ini adalah sebuah kebutuhan.”

Ledia Hanifa : Perlindungan Jamaah Umroh Harus Dikuatkan dalam Undang-undang Reviewed by alimoel soekarno on 20.37 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.