Top Ad unit 728 × 90

Jika Kita Mau Jujur, PKS adalah Partai Ajaib


Kalau ada istilah di masyarakat kita baik di dunia nyata atau dunia dongeng dengan sebutan bayi ajaib, maka dalam kehidupan perpolitikan nasional kita pasca reformasi tahun 1998 sampai 2014 saya gunakan istilah baru yang hampir sama yaitu partai ajaib. Siapa kira-kira yang termasuk partai ajaib? Apa dasar dan kriterianya? Bagaimana agar talentanya bisa terus dikembangkan sampai dia dewasa?

Disebut bayi ajaib dikarenakan dia memiliki keistimewaan dan kelebihan dibandingkan dengan bayi yang lain pada umumnya. Sebenarnya seorang bayi yang lahir ke alam dunia ini meskipun tidak termasuk kategori bayi ajaib maka hal itu sudah merupakan anugerah yang besar, menjadi  salah satu diantara jutaan teman lainnya yang ditaqdirkan Allah lahir dengan selamat ke alam dunia ini.

Dalam perkembangan selanjutnya seorang bayi baik itu bayi biasa atau bayi ajaib akan mengalami masa emas dalam pendidikan dirinya yaitu ketika memasuki masa kanak-kanak dimana para ahli psikologi menyebutnya dengan masa golden age (masa emas) dalam proses pendidikan dan perkembangan dirinya baik itu sisi intelektual, sisi spiritual maupun sisi emosionalnya.

Bagaimana dengan PK (Pemilu 1999) dan PKS (Pemilu 2004, 2009 dan 2014) yang telah penulis sebut di atas sebagai partai ajaib?  Hampir sama halnya dengan sebutan di atas yaitu bayi ajaib atau anak ajaib. Apa landasan atau dasarnya kok bisa disebut sebagai partai ajaib? 

Jika kita mengingat ke belakang tentang peristiwa penting perpolitikan nasional di Indonesia, kurang lebih setahun sebelum Pemilu 2014 terutama yang dialami oleh PKS maka kita akan mendapati apa yang disebut sebagai konspirasi, prahara, badai atau entah apalah namanya.  Yang jelas ketika itu tiba-tiba publik kita dikejutkan dengan ditahannya presiden PKS yang  keempat Luthfi Hasan Ishaq oleh KPK.

Jika kita gali lagi ingatan kita lebih jauh dan makin jauh lagi yaitu ketika menjelang Pemilu 2004, Pemilu kedua pasca Reformasi, PKS yang pada waktu itu adalah kelanjutan dari PK (Partai Keadilan) yang terjegal lolos verifikasi KPU karena tidak memenuhi ET (Electoral Treshold) memulai kiprah barunya di kancah politik nasional sampai akhirnya menghantarkan SBY sebagai Presiden RI ke-6 dan Hidayat Nur Wahid (HNW) sebagai ketua MPR.

Pasca prahara atau badai yang menimpa PKS di awal tahun 2013, kurang lebih setahun menjelang dilaksakannya Pemilu 2014, Anis Matta yang menjadi Sekjen PKS sejak Presiden PKS pertama yaitu Nur Mahmudi Ismail (Walikota Depok Sekarang), Presiden PKS kedua Hidayat Nur Wahid (Ketua MPR 2004-2009),  Presiden PKS ketiga Tifatul Sembiring (Menteri Komunikasi dan Informasi Sekarang) sampai presiden PKS yang keempat, akhirnya tampil sebagai Presiden PKS yang kelima.

Di awal jabatannya sebagai Presiden PKS kelima Anis Matta Berkat kegigihannya di tengah prahara dan badai yang menimpa PKS, berhasil mengantarkan 3 kadernya menjadi Gubernur sekaligus, meski hanya berselang beberapa bulan lamanya yaitu Ahmad Heryawan di Jawa Barat, Gatot Pujo Nugroho di Sumatera Utara dan Abdul Ghani Kasuba di Maluku Utara.

Partai Demokrat di Pemilu 2004 dan 2009 bisa saja kita golongkan sebagai partai ajaib. Namun, keajaiban Partai Demokrat tidak seheroik PKS. Bahkan di akhir masa jabatan SBY, Partai Demokrat mengalami kemunduran yang tajam. Begitu juga dengan Gerindra jika kita masukan sebagai partai ajaib di pemilu 2014 ini maka belum bisa disimpulkan karena pencapresan Prabowo masih dalam proses. Sedangkan PDIP dan Golkar yang merupakan dua partai yang memperoleh suara terbesar versi QC, mengapa tidak disebut sebagai partai ajaib? Karena kedua partai itu lahir di masa Orde Baru, jauh sebelum adanya gelombang reformasi yang digelorakan oleh mahasiswa dan rakyat Indonesia. Kejayaannya telah lama dibangun. Kita saat ini lebih berharap kepada partai-partai yang lahir pasca reformasi seperti PKS karena segala sesuatu itu ada waktu dan zamannya.
 
Sisi keajaiban lainnya dari PKS adalah partai yang satu ini konsisten dari perolehan nomor urutnya maupun perolehan suaranya, dari waktu ke waktu grafiknya cenderung naik terus, sehingga dari sisi rangkingnya otomatis semakin kecil alias naik terus dari mulai 7 besar (1999), 4 besar (2004 dan 2009) dan insya Allah 3 besar (2014) meskipun kita baru melihat hanya dari Quick Count belum Real Count dari KPU.

Terakhir inilah yang menjadi keajaiban PKS dibanding dengan partai lainnya yaitu dari sisi nomor partainya dan jumlah peserta pemilunya selalu berada di tengah, Pemilu 1999 ( 48 Partai, No.24, karena 48 : 2 = 24), Pemilu 2004 (32 Partai, No.16, karena 32 : 2 = 16), Pemilu 2009 (16 Partai, No.8, karena 16 : 2 = 8) dan di Pemilu 2014 ini agak sedikit unik walaupun bisa polanya sedikit dipaksakan yaitu Pemilu 2014 (12 Partai, No.3 , karena 12 : 2 = 6,  6 : 2 =3) atau angka 8 dibelah tengah-tengahnya maka akan menjadi dua buah angka 3.

Agar menjadi manfaat, semoga bayi ajaib ini bisa dirawat oleh kedua orangtuanya, serta lingkungan sekitarnya dan karena bayi ajaib ini sudah akan menginjak dewasa atau sudah dewasa dari sejak lahir yaitu 1998-2014 (16 tahun) artinya sudah masuk fase aqil baligh tentu sudah bisa merawat dirinya sendiri, maka di tahun 2014 ini sudah menyiapkan dirinya baik oposisi atau koalisi, paling tidak itu yang pernah dinyatakan oleh Wakil Sekjen PKS, Bung Fahri Hamzah. Wallahu ‘lam. [DM]
Jika Kita Mau Jujur, PKS adalah Partai Ajaib Reviewed by PKS Bandung on 06.12 Rating: 5

3 komentar:

  1. Admin, hasil kotak pencarian masih mengarah ke http://crottt.blogspot.com
    Silakan edit di Template > Edit HTML, ganti dengan alamat blog pksbandungkota

    BalasHapus
  2. Ah itu sih bisa - bisanya PKS dalam menghibur diri.
    Yang pasti dalam Pemilu 2004 perolehan suara melonjak drastis karena banyak simpatisan PKS yang terkesima dengan kampanye PKS yang sarat dengan kejujuran, sehingga masyarakat, apapun agamanya banyak berharap bahwa PKS akan menjadi partai Masa Depan bagi NKRI.
    Tapi apa lacur, di kampanye Pemilu 2009, PKS mencanangkan akan memasukkan Piagam Jakarta kedalam UUD'45, bila PKS berhasil mendapatkan suara significant dalam Pemilu 2009.
    Oleh para Simpatisan, PKS dianggap ingin mendirikan Negara Islam.
    Karuan saja perolehan suara PKS di pemilu 2009 merosot tajam, karena ditinggalkan oleh para Simpatisannya.

    Di Pemilu 2014, selaqin terkena kasus Impor daging sapi, menurut Tifatul Sembiring, _PKS melakukan 2 blunder dalam berkampanye, yaitu :
    1. Fachry Hamzah sebagai Sekjen PKS mengkampanyekan Annis matta sebagai Sukarno Muda karena sama seperti Sukarno, yaitu Anis Matta beristri banyak atau berpoligami.
    Demikian pula fachry Hamzah juga mengkampanyekan Pimpinan PKS lainnya yang berpoligami sebagai contoh suatu keluarga yang harmonis karena mampu mengayomi seluruh istri - istrinya sehingga tidak ada pertengkaran diantara mereka dalam upaya memperebutkan cinta dari suaminya.
    Menurut Tifatul Sembiring, ini merupakan kampanye blunder karena mayoritas simpatisan PKS tidak menginginkan anak perempuannya di madu dan tidak menginginkan anak laki - lakinya berpoligami.
    2. Kampanye terbuka PKS yang menentang penerapan Bhineka Tunggal Ika, baik dari pernyataan para Pimpinan dan Kader PKS di Merdia Massa maupun di acara debat di TV.
    Kasus Lurah Susan di Lenteng Agung, merupakan Proyek PKS untuk menunjukkan kepada masyarakat Indonesia bahwa pada dasarnya setiap WNI bisa menolak penerapan Bhineka Tunggal Ika tanpa harus takut dikenakan sanksi pidana, apalagi dengan tuduhan Siubversib seperti di jaman Orde Baru.
    Menurut Tifatul Sembiring, ini merupakan kampanye blunder dari PKS, karena mayoritas simpatisan PKS tidak menginginkan NKRI tercabik - cabik oleh konflik yang bernuansa SARA (Suku, Agama, Ras dan Antar Golongan).

    Tapi jawaban dari Anis Matta dan fachry Hamzah soal kritikan Tifatul Sembiring memang cukup mencengangkan:
    Kampanye itu memang untuk membidik anak - anak dari kader PKS yang pada tahun 2014 sudah punya hak pilih.
    Karena umumnya kader PKS bisa punya anak sampai belasan orang (dari beberapa istri tentunya), maka diharapokan perolehan suara PKS di Pemilu 2014 tidak terlalu buruk.

    Dari hasil Pileg versi Quick Count, perolehan suara PKS sekitar 6,6% dan perolehan suara tersbut diyakini didominasi oleh Kader PKS dan anak - anak Kader PKS yang terkenal sangat militan tersebut.
    Dengan demikian PKS tidak lagi bergantung pada dukungan para simpatisan bila hanya sekedar tidak terlempar dari Senayan.

    BalasHapus
  3. Terimakasih atas segala masukan dari semua pengamat PKS. Sekali lagi segala kritik kami terima, semoga PKS bisa semakin dewasa dan menjadi Parpol yang lebih baik lagi untuk Indonesia.

    BalasHapus

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.