Top Ad unit 728 × 90

Calon Legislatif Harusnya Seorang Pejuang oleh Husni Arifin

Seorang calon anggota legislatif yang juga tetangga, menyatakan kesulitannya membuat pesan bagi warga di daerah pemilihannya. Dia ingin punya beberapa kalimat yang bisa diingat publik yang sekaligus merujuk kepada sosok dirinya.

Entah dia sadari atau tidak, persoalan yang dihadapinya ini sebenarnya tidak hanya sekadar bagaimana menyusun kata-kata unik, namun juga bagaimana bisa meyakinkan publik bahwa dia layak dipilih. Bukan jalan yang mudah bagi para calon anggota legislatif, selevel tetangga itu, untuk bisa meraih dukungan publik. Pertama, mereka para politikus “junior”, belum dikenal publik. Boleh saja mereka punya visi yang lebih maju dan mulia dari para seniornya. Kedua, tingkat kepercayaan publik yang begitu rendah pada politikus. Ketiga, ketidakpercayaan publik pada pemilihan umum itu sendiri. Ini tantangan yang pasti tidak ringan untuk dilalui.

Ketiga hal di atas adalah tantangan serius bagi para politikus muda yang memang punya niat mulia membela rakyat, sekaligus menjalankan fungsi legislatif sesuai paham demokrasi dan kedaulatan rakyat. Mereka harus melakukan dobrakan. Tak bisa jika hanya mengandalkan kecakapan berpolitik pas-pasan tanpa visi yang kuat. Tak bisa pula jika mereka hanya mengikuti langgam politik konvensional kurang bermutu yang selama ini dijalankan oleh partai politik yang ada, yang lebih menjunjung tinggi kedaulatan partai dan golongan.

Para calon wakil rakyat memiliki tanggung jawab moral untuk memecah kebuntuan yang ada, di mana masih marak para pemilik suara yang enggan menggunakan haknya. Mereka enggan memilih wakilnya di parlemen yang akan mengawasi jalannya pemerintahan. Padahal, demokrasi tidak akan berjalan secara efektif sebagai sarana memastikan kedaulatan rakyat jika para pemilik suara tidak mau menggunakan haknya memilih wakilnya di parlemen. Tanpa partisipasi pemilik suara dalam pemilu, makan langkah menuju citacita kemerdekaan tidak akan terwujud.

Dengan beban memanggul tanggung jawab moral seperti di atas jelas bukan perkara ringan bagi para calon legislatif. Jadi, jelas pula modal yang harus mereka miliki adalah visi kuat membangun bangsa. Karena itu, idealnya para wakil rakyat adalah orang-orang yang punya kompetensi untuk misi berlevel tinggi ini, yang bisa ditunjukkan dengan otak pintar dan cerdas, iman kuat, kehidupan sosial dan pribadi yang sehat, dan berorientasi kepada publik.

Orang dengan profil seperti di atas jelas tak akan mendahulukan hal-hal sepele yang kurang dewasa, seperti antara lain memasang banyak-banyak gambar wajahnya di pinggir jalan, apalagi harus dengan mencuri start. Mencermati tingkat polah para calon wakil rakyat dalam mempromosikan dirinya sungguh membuat miris. Bagaimana tidak? Merekalah yang bakal mewakili rakyat dalam mengontrol jalannya pemerintahan. Tapi, lihatlah, banyak di antara mereka tak jelas rekam jejaknya dalam mengabdi untuk publik luas, bahkan untuk komitasnya sendiri.

Menilai kompetensi para calon wakil rakyat mestinya juga menjadi pekerjaan rumah yang cukup serius bagi pekerja lembaga masyarakat sipil pemantau pemilu. Jika setidaknya dalam beberapa kali pemilu terakhir ada yang menginisiasi daftar politikus hitam, ada baiknya juga dimunculkan daftar nilai bagi para caleg yang sudah masuk DCT. Nilai ini berdasarkan kompetensi dan prestasi mereka dalam berjuang bagi publik, serta jejak moralitas. Bagaimanapun juga usaha menyelamatkan perbaiki kualitas pemilu harus tetap dilakukan demi kebaikan negeri ini. []

Husni Arifin;

Praktisi Komunikasi dan Public Relation

Selengkapnya:

KORAN SINDO, 30 November 2013

sumber :


Calon Legislatif Harusnya Seorang Pejuang oleh Husni Arifin Reviewed by PKS Bandung on 07.41 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.