Top Ad unit 728 × 90

Ramadhan Sebagai Momentum Perubahan



Suatu hari, Aa Gym tak kuasa untuk melemparkan pertanyaan kepada Agung, sang adik yang cacat tapi tetap sabar dan tak pernah mengeluh. “Dik, kata dokter sakitmu sudah parah sekali. Tapi adik kok tidak pernah mengeluh?” Sang adik tersenyum lalu menjawab, “Untuk apa mengeluh? Mengeluh akan membuat orang lain susah. Kalau orang-orang beramal untuk bekal di surga nanti, saya ingin agar kesabaran saya ini bisa menjadi bekal nanti.”
Mendengar jawaban itu Aa Gym tersadar. Betapa mulianya hati sang adik. Walaupun cacat pisik yang dideritanya membuat dirinya harus dibopong setiap berangkat kuliah.
Itulah titik balik dalam kehidupan aa Gym sehingga bisa seperti sekarang ini.
Lain Aa Gym, lain pula Arifin Ilham, pimpinan majelis dzikir yang ribuan jamahnya. Pada tahun 1997 dipatuk ular, dan bisanya sudah merambah ke seluruh tubuh, sehingga banyak Rumah Sakit yang enggan menerima karena sudah kelihatan umurnya tak akan lama lagi. Tapi atas kuasaNya Arifin Ilham dapat lolos dari maut itu. Sejak itulah Arifin berubah 180 derajat hingga seperti yang kita Kenal sekarang ini.
Begitu pula Yusuf mansyur yang pernah dililit hutang milyaran dan akhirnya di penjara. Namun di Penjara itulah seolah Allah menumpahkan kasih sayang sama Yusuf mansyur, hingga dirinya berubah seperti Yusuf Mansyur yang kita kenal sekarang, ustadz Hafidz yang gemar berinfak.
So.......
Kapan kita berubah ?
Apakah nunggu moment dipatuk ular dulu seperti Arifin Ilham ? Atau nunggu masuk penjara dulu seperti Ustadz YM.
Semua orang berbeda dalam garis nasibnya. Hanya semua tentu memiliki pengalaman anugerah nikmat yang tiada tara. Dan semua itu perlu kita syukuri.
Nikmat bisa memasuki Bulan Agung Ramadhanpun adalah suatu nikmat yang tiada tara. Apalagi didalamnya ada yang disebut malam Lailatul Qodar malam yang lebih baik dari 1000 bulan.
Untuk itu saudaraku, alangkah baiknya kalau Ramadhan kali ini dijadikan sebagai Momentum perubahan.
Berubah menjadi lebih baik tentunya. Seorang yang asalnya sholat bolong-bolong, niatkan dalam diri bahwa mulai Ramadhan ini akan berubah. Yang asalnya jarang berkunjung ke orangtua jadikan Ramadhan ini sebagai pemicu untuk lebih banyak mengunjungi orangtua. Bagi seorang penulis yang selalu mentok di ide, mudah-mudahan di bulan Ramadhan dapat menambah ide dan menjadi berbuku-buku yang best seller.
Pun seorang pebisnis jadikan bulan yang penuh keberkahan ini sebagai sarana introspeksi dan menjadikan pondasi untuk lebih bagus dan terarah dalam usahanya.
Yuk berubah untuk lebih baik
(Tiesna Abu Qoila)
Ramadhan Sebagai Momentum Perubahan Reviewed by Ipah Abiba on 11.11 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.