Top Ad unit 728 × 90

Al Qur'an Kalibrasi Hati


sumber gambar: news.tridinamika.com
Kalibrasi adalah sebuah proses mengembalikan ukuran kepada standar asal. Misalkan timbangan beras, secara berkala haruslah dikalibrasi agar tepat memberi informasi bahwa 1 Kg memang 1 kg bukan malah jadi 2 Kg. Hati kita juga berfungsi sebagai timbangan untuk menimbang yang baik dan buruk, yang indah dan tak indah, yang benar dan salah. Repot tentunya bila timbangan tersebut tidak tepat memberi informasi, yang buruk akan kita lihat baik dan yang baik akan kita lihat buruk. Al Quran adalah kalibrator hati kita.

Umar bin Khatab mengamuk di momen Rasulullaah wafat dan berjanji akan menebas siapapun yang mengatakan bahwa Rasul telah tiada; beliau enggan menerima kenyataan buruk tersebut. Lalu apa yang dilakukan oleh abu bakar? Abu bakar menyadarkan kembali persepsi Umar tentang kenabian dan kerasulan dengan sebuah kalimat:

wahai Umar . . . . . andai kau menyembah Muhammad, hari ini Muhammad telah pergi, tapi jika kamu menyembah Allah, percayalah sesungguhnya Allah tetap hidup dan kekal selamanya.”

Dan lalu Abu Bakar melanjutkan dengan membaca Ali Imran 144:
[3:144] Muhammad itu tidak lain hanyalah seorang rasul, sungguh telah berlalu sebelumnya beberapa orang rasul. Apakah Jika dia wafat atau dibunuh kamu berbalik ke belakang (murtad)? Barangsiapa yang berbalik ke belakang, maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikitpun, dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur.

Umar pun menyahut, “Seakan-akan aku baru mendengar ayat ini.”

Umar seperti baru teringat kembali ayat tersebut dan ia pun menjadi tenang serta menurunkan pedangnya.
Kita bisa melihat di sini bahwa kondisi hati Umar di kalibrasi ulang dengan ayat tersebut. Yang awalnya galau kembali rasional. Maka kita bisa melihat salah satu fungsi Al-Qur’an adalah mengkalibrasi hati kita; membuat bisikan-bisikan hati kita kembali normal dan baik.

Salah satu ketidaknormalan hati tentu adalah perasaan malas beramal. Kalibrasilah hati kita dengan melantunkan ayat yang sesuai. Di sinilah peran hafalan Qur’an menjadi penting. Dan, menurut pengalaman penulis, ayat dalam bahasa arab akan lebih mengena dibandingkan tafsiran bahasa Indonesia yang lebih sempit dalam makna. Di sinilah peran hafalan Qur’an menjadi penting.

Bila tiba-tiba harus berjuang melawan sesuatu yang tak terkalahkan maka lantunkanlah surat Muhammad ayat 7 dalam bahasa arab sambil memaknai maknanya bahwa barangsiapa menolong agama Allah, maka Allah akan menolong dan meneguhkan kedudukan.

Bila tiba-tiba merasa malas untuk beramal, maka lantunkan Surat Taubah ayat 41 sambil memahami artinya, “Bergeraklah kamu baik dengan rasa ringan dan rasa berat….”

Bila tiba-tiba merasakan sedih dalam perjuangan ini, maka lantunkan At-Taubah ayat 40 yang memiliki arti, “Janganlah kau bersedih, sesungguhnya Allah bersama kita”.

Dan banyak ayat lainnya, yang akan menjadi penguat. Bukan hendak mengecilkan pengaruh kata-kata mutiara, namun entah bagaimana, ayat-ayat Al-Qur’an memberikan dorongan yang lebih kuat, mengkalibrasi lebih tepat, dan memberi makna yang lebih dalam. (Dikutip dari Artikel Rio Aurachman: Menjadi Da’i yang Tak Pernah Lelah, Web Fimadani)

Mungkin itu menjadi sebab mengapa Mang oded, Wakil Walikota Bandung memberikan penekanan khusus perihal belajar Al-Quran saat memberi di SMPN 40 Bandung, Senin, tanggal 15 September 2014. Beiau berpesan agar siswa SMPN 40 menimba ilmu sebaik mungkin dan ingatlah selalu untuk terus mengahafal AL Quran. Karena pada umur ini, adalah masa perubahan yang benar-benar harus dijaga sebaik-baiknya dengan aktifitas positif. Mang Oded sendiri senantiasa berusaha menjadi penghafal Al Qur’an meskipun kini sudah menjadi pejabat publik. Justru saat menjadi pejabat public, saat amanah menjadi demikian berat, Al Quran sebagai kalibrator hati kian dibutuhkan.


Mang Oded Saat Menjadi Inspektur Upacara di SMPN 40 Bandung

Mari kita bayangkan sikap apa yang akan dimiliki oleh pelajar Bandung jika ia mengulang-ulang hafalan Al-Qur’an surat Luqman: 14; Dan kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibu bapaknya, ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambah-tambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada dua orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.

Mari kita bayangkan bagaimana semangat pelajar bandung dalam meraih prestasi di kelas bila mereka mengulang-ulang hafalan Al Qur’an  surat Al-Mujaadilah ayat 11 : “Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman diantaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.


Bersama Al Quran, kota Bandung akan benar-benar menjadi Bandung Juara. Mungkin benar, ada pendapat bahwa orang tua siswa ketika menentukan sekolah anaknya, akan mencari sekolah yang punya program peningkatkan hafalan AL Qur’an. Mungkin benar kata Ustadz Yusuf MAnshur, trend nama untuk bayi yang baru lahir adalah Hafidz dan Hafidzah. (Fanfiru)
Al Qur'an Kalibrasi Hati Reviewed by Anak Panah yang Terbang Melesat on 15.02 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.