Top Ad unit 728 × 90

Mengakrabi Masyarakat Sunda dengan Pendekatan Bahasa

Aksara
Sebagai rahmatal lil ‘alamin, Islam adalah agama yang holistik dan integral. Penyebaran nilai-nilai

dan pengetahuan bisa dengan melalui berbagai pendekatan. Salah satunya adalah melalui

pendekatan akar budaya. Dan salah satu kunci akar budaya itu adalah melalui bahasa.

Sebagai wujud keharusan untuk memuliakan bahasa sunda sebagai bahasa pengantar dakwah,

Bidang Seni Budaya DPD PKS kota Bandung bekerja sama dengan Lingkung Seni bandung Nanjung

menggelar Pelatihan Da’i Basa Sunda pada hari Sabtu 28 Mei 2016.

Adapun arahan atau tujuan diadakannya pelatihan ini adalah agar kader PKS atau para da’i dapat

memahami tentang pentingnya memiliki kebanggaan terhadap bahasa ibu, dapat memahami bahwa

berbahasa daerah itu mudah (reframing), dapat memahami tentang tata bahasa sunda yang baik

dan benar (undak usuk basa), serta dapat memahami tentang bahwa betapa tingginya rasa

emosional khalayak orang sunda dengan kemasan dakwah berbahasa Sunda. Sehingga peserta

digiring untuk dapat mengakomodir kebutuhan masyarakat Sunda terhadap dakwah bernuansa

Bertempat di Aula DPD PKS Kota Bandung Jl. Brigjen Katamso 17 Bandung, Acara ini dihadiri oleh

kurang lebih 60 peserta laki-laki dan perempuan dari utusan seluruh DPC PKS se-kota Bandung.

Tampak antusiasme dari seluruh peserta, dari awal acara digelar hingga ditutup dengan workshop

yang dikemas dengan sangat interaktif.

Antusiasme peserta didukung dengan hadirnya tiga pembicara dari masing-masing latar belakang

profesi yang ketiganya memiliki konsentrasi dalam memuliakan bahasa Sunda. Pembicara pertama,

Bapak DR. Tedi Muhtadin, seorang akademisi dari jurusan Sastra Sunda Unpad yang membawakan

beberapa teori berbahasa yang baik dan benar. Pembicara kedua, seorang tokoh ulama sekaligus

pengurus Masjid Raya Bandung, -K.H. Asep Totoh Ghazali-. Beliau adalah seorang mubaligh yang

memiliki kelenturan berbahasa Sunda yang interaktif dengan para mustami’nya. Sementara

pembiacara ketiga adalah Miarti Yoga, seorang penulis sekaligus public speaker bahasa Sunda seperti

MC pernikahan dan atau sejenisnya.

Adapun konklusi yang didapat dari hasil pelatihan tersebut adalah bahwa betapa pentingnya para

juru dakwah atau siapapun kita yang menebar ‘amar ma’ruf nahy munkar untuk bersama-sama

melakukan pendekatan bahasa dalam efektivitas dakwah. Selanjutnya, sebagai juru dakwah.

dituntut untuk memiliki keberanian untuk memulai atau mencoba berinteraksi dalam bahasa Sunda,

sekalipun masih berbahasa Sunda pasif. Karena pada prinsipnya, menyelami budaya suatu daerah

adalah dengan cara menyelami karakternya. Oleh karenanya, salah satu bekal berhasa Sunda adalah

dengan mendahulukan karakter yang melekat pada orang Sunda. dan konteks someah hade ka

semah adalah salah satu filosofi yang dijadikan acuan dalam mengaplikasikan dakwah melalui

pendakatan bahasa Sunda.
Mengakrabi Masyarakat Sunda dengan Pendekatan Bahasa Reviewed by alimoel soekarno on 06.36 Rating: 5

Tidak ada komentar:

All Rights Reserved by PKS Kota Bandung © 2014 - 2015
Powered By Bidang Humas, Designed by HnM

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

Diberdayakan oleh Blogger.